berita

Kongsi Foto Graduasi ‘Bersama’ Ibu & Ayah Di Kubur, Kisah Gadis Cekal Ini Wajar Dijadikan Contoh

October 12th, 2017 | by faris | 0 comments
31.4K
reads
9.9K
shares
Isu & Kontroversi

Luahan seorang gadis mengenai kisah hidupnya yang berliku kerana kehilangan orang tua sejak kecil kemudian ditinggalkan di rumah anak yatim meruntun jiwa netizen.

Menurutnya yang dikenali sebagai El, ibunya meninggal dalam satu kemalangan jalan raya melibatkan mereka sekeluarga, 17 tahun lalu. Manakala ayahnya mengikut jejak si ibu pada 2006.

Kami dilanggar, mama digilis, kereta, lori

Kami kemalangan waktu malam. Saya saja saksi yang dapat menyaksikan macam mana keadaan masa tu. Kami dilanggar, mama digilis. Mama dilanggar dua kali, yang pertama kereta, kedua, lori.

El juga menceritakan detik hitam kemalangan yang meragut nyawa insan kesayangannya yang terpaksa dihadapinya ketika usia 4 tahun. Hanya dia sahajalah yang menjadi saksi kes berkenaan namun polis tidak dapat menerima keterangan dirinya kerana merasakan dia berhalusinasi.

Ketika dia berumur 10 tahun, ayahnya pula jatuh di bilik air, sakit dan menghembuskan nafas terakhirnya meninggalkan dirinya sebagai anak tunggal terkontang-kanting.

Pakcik hantar rumah anak yatim, janji ambil, tapi…

Pakcik saya hantar ke rumah anak yatim di Ampangan, Seremban. Pakcik saya janji untuk ambil saya bila saya cecah 12 tahun. Saya tunggu tapi saya jadi penunggu. Saya tunggu  dan mula biasa tak pulang ke kampung.

Pernah dipanggil gila

El juga pernah dipanggil gila kerana selepas seminggu pemergian ayahnya, dia masih menunggu ayahnya menjemput di sekolah. Malahan selepas mengambil keputusan UPSR, dia tertekan nombor ayahnya dan membuatkan rakannya tergelak ketika itu.

Malahan doktor juga mengesahkan dia berhalusinasi tentang kemalangan keluarganya kerana usianya yang terlalu kecil ketika itu.

Sambut hari istimewa dengan mama, ayah

Tambah menyedihkan netizen, El mengatakan dia tidak pernah lupa meraikan hari istimewa seperti hari lahir, hari ibu, hari bapa dan kenangan bergraduasi ‘bersama’ kedua-dua orang tuanya.

Simpanan di rumah anak yatim biaya pengajian

Tambah El lagi, segala perbelanjaan untuk pengajiannya di Universiti Teknologi Mara (UiTM) menggunakan duit simpanannya sendiri ketika 7 tahun tinggal di rumah anak yatim. Namun simpanannya itu hanya bertahan sehingga dia berada di semester 3.

Untuk semester seterusnya, dia hanya bergantung kepada pinjaman Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional (PTPTN) yang berjumlah RM1000 untuk setiap semester. Di bulan ketiga, dia terpaksa mengikat perut sehingga hanya makan nasi seminggu sekali sahaja.

Namun dia juga kadang-kadang dibelanja kawan-kawan, sepupu, pakcik dan pensyarahnya yang perasan dia kelihatan tidak bermaya. Hidupnya bergantung kepada biskut dan mee segera jika kelaparan.

Sumber: Twitter El