berita

Terima Hadiah Dari Seorang Wanita Sebelum Live, Dr Imelda Akui Sebak & Geram Bila Kenangkan Kes Ini

February 23rd, 2019 | by Arini Saleh
Isu & Kontroversi

Menerusi sesi live di TV Alhijrah malam tadi, satu lagi topik hangat dibincangkan iaitu ‘Doula: Peneman Ibu Atau Pengganti Doktor’. Dua panel yang hadir adalah Profesor dan Konsultan Perbidanan dan Sakit Puan UM, Prof Dr Imelda Balchin serta freelance doula, Pn Hayati Muzaffar.

Di Facebook, Dr Imelda Balchin meluahkan rasa sedih menerima hadiah daripada seseorang sebelum sesi perbincangan bermula. Katanya lagi, antara cabaran paling sukar malam tadi adalah untuk mengawal emosi dan kesedihan yang dirasai.

Hari ini saya sedih

*Terjemahan Dr suhazeli.com, dari Facebook Prof Imelda Balchin

Hari ini saya sedih, dan hari ini saya berkabung sedih.

Cabaran paling besar sepanjang program (Analisis TVAH malam tadi) adalah tidak membiarkan air mata saya mengalir dan saya tidak kelihatan beremosi.

Semasa duduk dikerusi pentas, sejurus sebelum siaran berlangsung, mata saya terpandang seorang wanita, senyumannya terukir jelas walau disebalik kilauan kamera. Kemudian beliau meminta izin untuk mendekati saya di pentas. Beliau mara ke depan dan berkata: “Prof, ini untuk anda, terima kasih.”

Saya membalas, “Oh hello, hadiah ini untuk apa?”

Beliau menjawab: “Prof, Amy Karmila adalah kawan karib saya. Saya hanya ingin ucapkan terima kasih.”

Saya cukup tersentuh dan terharu sehingga mata saya berkaca menangis.

Saya berkata, “Takziah, maafkan saya, tolong maafkan saya…” Kami berpelukan ringkas kerana program sudah hendak dimulakan.

Rakannya meninggal 5 tahun lalu

Sahabat karib wanita itu adalah (arwah) Amy Karmila semasa bersalin 5 tahun lalu. Arwah bersalin di rumah dengan seorang mendakwa diri sendiri sebagai doula bertauliah dan ‘Guru Bersalin’, juga mendakwa semua kelahiran manusia adalah proses fisiologi, juga doula tidak bertauliah perubatan yang tidak mengenalpasti situasi kecemasan, kecuali hingga (pesakit) sudah terlalu lewat.

Kemudian dia menghilang disebalik orang ramai, saya (sekarang) bersemuka dengan doula, duduk sebelah saya. Doula inilah yang mentauliah diri sendiri juga turut berada di sisi Amy Karmila, di hari itu dia (Amy) bersalin, di hari itu dia mati, bersalin secara lotus, tanpa kehadiran seorang pun pembantu kelahiran yang mahir.

Tetiba saya mendapati diri saya diselebungi sayu kesedihan sepanjang program berjalan. Sangat jelas bahawa doula yang berada tepi saya ini masih tidak sedar diri apa yang beliau telah lakukan. Sangat jelas doula yang berada tepi saya ini tidak belajar dari kesilapan lalu.

Di wad bersalin, kami bekerja secara kumpulan mahir untuk selamatkan satu nyawa. Walaupun sepanjang hidup kami bergelumang dengan latihan dan pengalaman, kami tidak sesekali bertindak bersendirian. Kami bergerak secara kumpulan.

Terlebih yakin boleh membunuh!

Sumber : Dr Imelda Balchin , Dr Suhazeli Abdullah

The following two tabs change content below.