berita

Bazar Ramadan Dataran Merdeka Didakwa Hambar, Ini Luahan Orang KL Sendiri

May 11th, 2019 | by Amat
Kini Trending

Sejak beberapa hari ini, ramai orang tidak berkunjung dan memeriahkan Bazar Ramadan di Kuala Lumpur terutamanya semenjak Jalan Tuanku Abdul Rahman (TAR) ditutup operasi. Malah, turut viral mengatakan bazar di KL lengang dek kerana peniaga dan pengunjung boikot.

Seorang pengguna Facebook, Mohamad Syafiq dan sebagai penduduk tetap di KL menyuarakan pendapat peribadinya berkaitan Bazar Ramadan di Dataran Merdeka yang sangat strategik. Sambil membeli-belah, para suami dan anak-anak pun boleh bersantai.

Bazar Ramadan KL 2019

Hari ni aku pergi Bazar Ramadan KL sebab heboh tak dapat sambutan katanya. Peniaga boikot, pengunjung boikot dan Bossku boikot. Sebagai warga KL yang seumur hidup tinggal beralamatkan Kuala Lumpur maka berilah peluang aku menilai. Yang baru datang KL 4-5 tahun sebab kerja sini baik kau hadam je cerita ni.

1) Bazaar yang tersusun, teratur dan selesa

Jika seumur hidup aku terpaksa teman mak, kawan, awek dan isteri ke Jalan TAR maka setiap tahun aku terpaksa menahan sabar, rimas dan bosan. Jalan TAR tu tak sesuai langsung jika kau nak bersantai membeli barang. Jika bawak anak kecil ke jalan TAR maknanya kau selfish.

Konon Bazar Ramadan KL tahun ni tak meriah, tak akan sampai nak pengsan tak boleh bernafas baru kau nak rasa meriah. Berasak-asak sampai nak bernafas pun susah. Tapak baru depan Dataran Merdeka ni lebih bagus. Kedai tersusun, kipas angin, lampu banyak dan paling penting bersih. Jika diletakkan portable air conditioner lagi bagus dan lebih selesa.

Parkir murah

2) Parkir Kereta & Pengangkutan Awam

Bossku kata kena boikot sebab tak ada pengangkutan awam. Anak orang kaya mana reti naik LRT. Benda paling susah Bossku pernah buat dalam hidup adalah kayuh basikal dari Jalan Duta beli Nasi Lemak Tanglin. Kalau zaman dulu ada food panda jangan harap Bossku nak kayuh basikal.

Stesen LRT Masjid Jamek sebelah Dataran Merdeka je. Kalau kau Usain Bolt dalam 10 saat kau berlari dah sampai Dataran Merdeka.

Di bawah Padang Kelab Di Raja Selangor (Padang Dataran Merdeka) ada Parkir Kereta yang banyak dan murah. Jika dahulu di Jalan TAR harga yahudi, sekali masuk parking RM12 – RM15 tapi tadi aku kena RM6 sahaja.

Dilengkapi kawasan riadah

3) Berdekatan Jalan Masjid India & Jalan TAR

Membohong mak cik bawang semua kalau pergi Jalan TAR tapi tak singgah Semua House, Jalan Masjid India dan terus ke Jakel Mall. Tapak baru ni dekat je dengan kawasan lama sebenarnya. Aku sentiasa hormat kekuatan stamina kaum wanita dalam kes tawaf kawasan ni semua. Stamina mereka seperti Anita Sarawak sedang perform di konsert, bak stamina kuda lumba.

4) Kawasan riadah

Padang Kelab Di Raja Selangor (Padang Dataran Merdeka) menjadi kawasan santai dan riadah bagi ibu bapa yang membawa anak kecil. Sementara si ibu membeli belah, si bapa santai melayan anak di padang sambil bermain dan berlari gembira. Kau tak akan boleh buat macam ni di Jalan TAR. Hilang anak kau nanti.

Ada juga yang berbuka puasa di padang dan kemudiannya bersolat di Masjid Jamek. Lepas solat terus sambung membeli-belah.

Support peniaga kecil Melayu

5) Tiada Kes Tapak Ali Baba

Sebelum ini harga tapak Bazar Ramadan KL adalah RM5K – RM15K kerana kes Ali Baba. Sekarang peniaga hanya perlu bayar RM1K sahaja. Tiada lagi orang tengah berpengaruh ambil kesempatan terhadap peniaga kecil. Jadi marilah kita datang Bazaar Ramadan KL. Sapot Lokal. Kita support peniaga kecil dan jangan buang sampah merata-rata! Selamat menjalankan ibadah puasa & Selamat Hari Raya!

Yang menjerit Hidup Melayu sila datang sini support peniaga kecil Melayu. Mana ada bangsa lain berniaga dekat sini. Datanglah support Melayu berniaga.

Akhir kata janganlah asyik berpolitik sehingga menyebarkan berita palsu. Orang nak berniaga cari duit lebih tapi kau sibuk dengar Bossku sabotaj berita tak betul. Bossku kaya sebab keturunan dia memang kaya raya. Bossku pulak berpangkat Orang Kaya Berempat Pahang. Kau yang miskin pergi je lah membeli belah dekat Bazaar Ramadan KL.

Sumber: Mohamad Syafiq