berita

Kembalikan Anak Saya!’- Luahan Sayu Wanita Ini Dakwa Anak ‘Dilarikan’ Suami Sendiri

September 17th, 2016 | by Shafika
Isu & Kontroversi

umar

Hak terhadap penjagaan anak sering kali menjadi persoalan apabila perceraian timbul. Perlulah diingat bahawa dalam memberikan hak penjagaan ini, perkara yang paling penting ialah kepentingan dan kebajikan anak itu. Ini merupakan hak anak, bukannya hak ibubapa.

Namun lain pula kisah yang bakal kami kongsi yang sangat menyedihkan hati. Kisah seorang wanita ini yang pada awalnya menyangka suami(bakal bercerai) hanya sekadar mahu berjumpa dan meluangkan masa bersama anak kecil mereka. Namun sangkaannya meleset bila lelaki itu tidak mengembalikan anaknya kembali.

Setiap hari merayu agar mengembalikan anaknya

statuss

Saya menulis ini sebagai seorang wanita yang membawa janin di dalam rahim saya selama 40 minggu, berkekalan begitu banyak penyakit dan kesakitan di seluruh kehamilan. Saya menulis ini sebagai seorang ibu yang tahu bangun jam 4 pagi hanya kerana bayi saya menangis mahukan susu & semua dia perlu adalah saya memberikannya susu dan sentuhan saya  untuk menenangkan dirinya untuk tidur.

Saya menulis ini sebagai seorang ibu yang mengalami lebih daripada 24 jam dalam kerja – melawan demam panas, muntah berterusan, demam dan tekanan darah di samping berusaha keras untuk menolak bayi saya keluar – untuk membawa dia ke dunia ini.
Saya menulis ini sebagai seorang ibu yang telah melalui neraka hanya untuk mendapatkan bayi saya selesa  dan mengekalkan susu saya selama 3 bulan dalam hidup nya.

Saya menulis ini sebagai seorang ibu yang terpaksa menahan kesakitan bersalin pos (jahitan saya di bawah sana hilang hanya selepas 21 hari – pasti awak tak tahu) dan kemurungan selepas bersalin  lagi bagi menjaga anak  kecil saya dengan senyuman di muka saya. Saya menulis ini sebagai seorang ibu yang masih menyusukan anak saya walaupun dia berusia lebih daripada 20 bulan kerana dia masih memerlukan saya.

 1

Anak saya, Umar, diambil oleh bapanya pada 26 Jun lalu ketika bulan ramadhan. Bapanya datang ke rumah ibu saya untuk membawa Umar keluar. Saya beri keizinan kerana dia berhak untuk bertemu dengan anaknya. Namun, dia tidak menghantar Umar pulang kepada saya semula sejak dari itu.

Bayangkan, setiap hari saya menghantar mesej kepadanya merayu agar dia kembalikan anak saya. Lelaki itu hanya beberapa kali saja membalas mesej dalam tempoh 3 bulan itu. Saya hanya dibenarkan bertemu dengan anak saya dengan syarat keluarganya. Apabila saya pergi ke rumah mereka untuk berjumpa dengan Umar, tiada seorang pun yang mahu membuka pintu rumah!

Sharifah Nur Ni’mah, 25, setiap hari menghantar mesej kepada lelaki itu agar memulangkan anaknya sejak tiga bulan yang lalu. Namun, hanya beberapa kali saja mesejnya dibalas.

Tidak ada alasan untuk memisahkan ibu dan anak

brestfedd
Menurut Sharifah, sudah hampir 3 bulan dia telah dipisahkan dengan anaknya. Meskipun perkahwinan mereka belum berakhir dan masih menunggu keputusan dari mahkamah, itu tidak bermakna mana-mana pihak boleh memisahkan anak dari ibunya secara paksaan. Sharifah menyifatkan tindakan suaminya itu kejam dan tidak berhati perut.

Lagi kesedihan Sharifah

ff

fgg

sssss

Meskipun sudah tidak ada kesefahaman dalam rumah tangga. Diharap tidak menjadikan anak sebagai mangsa dan anak kecil sepatutnya dibiarkan bersama ibunya melainkan si ibu bermasalah. Semoga hak Sharifah dikembalikan dan moga terbuka hati suaminya untuk memulangkan Umar pada ibunya.

Sumber : Sharifah Nur Ni’mah

The following two tabs change content below.

SKIP THIS AD ×