berita

‘Seksa, Bunuh Kejam 33 Orang Pemuda, Kisah Pembunuhan Bersiri Lelaki Misteri Yang Bersembunyi Disebalik Wajah Badut

January 19th, 2021 | by Shafika
Kini Trending

Disebalik topeng badut yang lucu, siapa sangka lelaki yang dikenali sebagai John Wayne Gacy ini sebenarnya seorang pembunuh kejam.  John Wayne Gacy telah ditahan atas kesalahan penyiksaan, pemerkosaan, dan pembunuhan ke atas 33 orang pemuda antara tahun 1972 hingga di tahun dia ditangkap, 1978. Bayangkan selama 6 tahun tiada siapa yang mengesyakinya kerana pekerjaannya sebagai ‘badut’.

Didera ayah sejak kecil dan dicabul berulang kali

Pada bulan Disember 1978, polis menemui 29 mayat pertama yang dikebumikan di halaman rumahnya yang terletak di pinggir bandar John Wayne. Suspek turut mengaku melakukan empat pembunuhan selepas jumpa mangsa di jalan air di selatan Chicago. John Gacy dilahirkan pada 17 Mac 1942, di Chicago, Illinois. Sejak berusia 4 tahun, Gacy didera secara lisan dan fizikal oleh ayahnya yang alkoholik. Ketika Gacy berumur 7 tahun, dia dicabul berulang kali oleh seorang rakan keluarga. Semasa Gacy berada di sekolah rendah, dia didiagnosis dengan keadaan jantung kongenital yang membatasi aktiviti fizikalnya. Akibatnya, dia menjadi berlebihan berat badan dan kurang bergaul.

Setelah lima tahun sakit, dia disahkan mengalami gumpalan darah di otaknya. Kesihatan Gacy yang lemah membuatkan ayahnya sering mengamuk dan mabuk. Setelah bertahun-tahun menderita, Gacy mengajar dirinya untuk tidak menangis. Ini satu-satunya perkara yang secara sedar dia lakukan yang dia akan menimbulkan kemarahan ayahnya. Gacy memutuskan untuk berhenti sekolah kerana terlalu banyak terlepas dalam pelajarannya akibat sering cuti sakit.

Mula terlibat dengan pornografi

Gacy kemudian berkahwin dengan Marlynn pada  September 1964 dan kemudian berpindah ke Waterloo, Iowa di mana Gacy menguruskan tiga restoran Kentucky Fried Chicken milik ayah Marilyn. Pada tahun 1967, dia mendapat pengiktirafan sebagai “Wakil Presiden Cemerlang” Waterloo Jaycees dan mendapat tempat di dalam Lembaga Pengarah. Walau bagaimanapun selepas beberapa tahun, dia mula terlibat penggunaan dadah haram, pertukaran isteri, pelacur, dan pornografi. Gacy juga mula memenuhi keinginannya untuk melakukan hubungan seks dengan remaja lelaki, yang kebanyakannya bekerja di restoran ayam goreng yang dikelolanya.

Dia mengubah ruang bawah tanah menjadi tempat dia berpesta dan menarik minat remaja. Dia akan memikat budak lelaki dengan alkohol dan pornografi percuma. Gacy kemudian akan mengambil kesempatan seksual terhadap beberapa budak lelaki setelah mereka menjadi terlalu mabuk. Pada bulan Ogos 1967, Gacy memikat seorang remaja, Voorhees itu ke ruang bawah tanahnya dengan janji filem bir dan porno percuma. Setelah Gacy membekalkannya banyak alkohol, dia memaksanya melakukan seks oral. Walau bagaimanapun, pada bulan Mac 1968 segala aktivitinya terbongkar apabila Voorhees memberitahu bapanya mengenai kejadian dengan Gacy di ruang bawah tanahnya dan segera melaporkannya kepada polis. Gacy mengaku bersalah melakukan liwat dan menerima hukuman 10 tahun.

Obses membunuh

Selepas 10 tahun di penjara, dia memulakan hidup baru bersama isteri barunya, Carole sehinggalah dia bertemu dengan McCoy lalu membawanya ke rumah. Menurut Gacy, dia bangun pada keesokan harinya dan melihat McCoy berdiri dengan pisau di pintu bilik tidurnya. Gacy menyangka remaja itu bermaksud membunuhnya, lalu menikam remaja itu hingga mati. Selepas itu, dia menyedari bahawa dia McCoy sedang menyiapkan sarapan dan telah pergi ke bilik Gacy untuk mengejutnya. Walaupun Gacy tidak berniat bunuh, namun dia akui terangsang secara seksual hingga ke tahap orgasme semasa pembunuhan itu. Pembunuhan itu adalah kenikmatan seksual paling kuat yang pernah dia rasakan. Timothy Jack McCoy adalah yang pertama dari banyak yang dikebumikan di ruang bawah rumah Gacy.

Bermula dari situ dia mencari mangsa kebanyakkan remaja lelaki menggunakan pelbagai tipu muslihat, membuat mereka tidak sedar dan kemudian memulakan penyeksaannya yang mengerikan dan sadis yang  menyebabkan kematian mereka. Gacy turut menjadi jiran yang baik dengan bekerja tanpa lelah dalam projek kemasyarakatan, mengadakan beberapa pesta kejiranan, menjalin persahabatan erat dengan jiran sebelahnya, Malah dia turut sering menjadi badut dan berpakaian seperti Pogo the Clown, di pesta ulang tahun dan di hospital anak-anak.

Dihukum mati dengan suntikan maut

Pada bulan Oktober 1975, Carole meminta cerai setelah Gacy mengaku tertarik dengan lelaki muda. Setelah Carole keluar dari rumahnya, Gacy menumpukan perhatian pada perkara yang paling penting baginya iaitu menjaga peribadinya agar terus dilihat baik, tetapi dalam masa yang sama dia dapat terus mencapai kepuasan seksual dengan merogol dan membunuh budak lelaki. Dari tahun 1976 hingga 1978, Gacy berjaya menyembunyikan mayat 29 korbannya di bawah rumahnya, tetapi kerana kekurangan ruang dan bau, dia membuang mayat keempat-empat mangsa terakhirnya ke Sungai Des Moines.

Gacy diadili pada 6 Februari 1980, atas pembunuhan 33 pemuda. Peguam belaanya cuba membuktikan bahawa Gacy tidak siuman, tetapi lima juru wanita dan tujuh jurut lelaki tidak setuju. Setelah dua jam perbincangan, juri membuat keputusan Gacy bersalah dan dijatuhkan hukuman mati. Semasa menjalani hukuman mati, Gacy terus mengejek pihak berkuasa dengan versi ceritanya yang berbeza mengenai pembunuhan tersebut dalam usaha untuk terus hidup. Tetapi setelah rayuannya habis, tarikh pelaksanaan telah ditetapkan. John Gacy dihukum mati dengan suntikan maut pada 9 Mei 1994. Kata-kata terakhirnya adalah, “Kiss my ass“.

Sumber : Thougtco, Chicago

 

The following two tabs change content below.

SKIP THIS AD ×