berita

‘Selesai Tugas, Aku Mandi & Terus Balik. Namun, Akhirnya Aku Positif..’ – Pengalaman Frontliner Dijangkiti Covid-19

January 26th, 2021 | by Shira
Kini Trending

Penularan wabak Covid-19 dilihat semakin meningkat dari hari ke hari. Hal ini secara tidak langsung telah mencetuskan kebimbangan orang ramai.

Terbaru, seorang petugas barisan hadapan yang dikenali dengan nama Zamri Shahri ada berkongsi pengalaman apabila mengetahui dirinya dijangkiti Covid-19 walhal dia telah mematuhi segala prosedur operasi standard (SOP) yang ditetapkan.

‘Aku positif Covid-19 akhirnya’

Nurses: Aku positif Covid akhirnya. Kejadian lewat petang 15 Januari yang lepas benar-benar merubah cara aku memandang takdir, cara aku menilai tutur kata sendiri dan cara aku melontarkan pengharapan kepada Tuhan. Berubah 360 darjah! Beberapa minggu yang lalu, wad Covid tempat aku berkhidmat dimasuki seorang lelaki yang agak warak.

Kelihatan Al Quran senantiasa ditangan. Rajin beliau membacanya. Ketika itu keadaan beliau agak teruk juga, batuk yang sangat kuat sehingga pembacaan Al Qurannya tersekat-sekat. Semasa aku ingin mengambil tekanan darahnya, sempat aku bertanya bagaimana beliau boleh terkena jangkitan Covid ini. “Tidak tahu lah encik. Semua SOP saya ikut. Saya juga imam di sebuah surau dan saya juga telah pastikan jemaah saya mengikut SOP dengan betul.

Akhirnya, saya yang terkena Covid. Macam mana lah saya boleh terkena ini pun saya tak tahu, “jawab pesakit itu dengan sedikit nada kehampaan. “Ini semua kehendak Allah. Usaha itu adalah bahagian dan tanggungjawab kita, tetapi apabila Dia mengkhendaki sesuatu itu terjadi. Ia pasti terjadi ! “jawab aku dengan penuh yakin.

Sentiasa patuhi SOP

Sekadar gambar hiasan (Sinar Harian)

Kini, apa yang aku kata tersebut telah menjadi sebab Allah azwj untuk uji aku semula. Allah azwj ingin melihat keyakinan aku sendiri. Dikalangan rakan-rakan sekerja, aku dikenali sebagai seorang yang mementingkan SOP bahkan, aku juga senantiasa membawa hand sanitizer sendiri ke mana aku pergi. Aku tidak pernah walau sekalipun makan di tempat kerja.

Selesai tugas, aku mandi dan terus balik. Tanyalah kepada sesiapa yang mengenali aku baik dikalangan staff wad mahupun ketua dan penyelia jururawat. Dikalangan rakan-rakan satu jemaah pun sama. Banyak kali aku bertelagah dengan beberapa ahli jemaah dalam mempertahankan kewajaran SOP.

Bagi aku, mengikuti SOP itu adalah salah satu anjuran dalam agama jika dilihat dari segi keutamaan umat Islam dalam menta’ati ijtihad pemerintah. Setelah mengambil kemaslahatan umat, maka SOP pun dikeluarkan oleh pemerintah. Ketaatan ini berpahala seperti yang selalu aku katakan kepada rakan-rakan. Namun, akhirnya aku sendiri yang dijangkiti Covid 19 ini.

Badan mula menggigil, kepala pening

Sekadar gambar hiasan (Astro Awani)

Pada petang 15 Januari tersebut, tiba-tiba badanku terasa menggigil dan kepala mulai pening serta batuk mula kedengaran seolah-olah ada sesuatu kesat yang tersangkut ditekak aku ini. Apabila pulang ke rumah, aku memeriksa suhu badan, ternyata demam. Suhu 37.9 darjah celcius. Aku terus memberitahu ketua jururawat ketika itu melalui telefon dan keesokan malamnya diarahkan untuk mengambil ujian swab tekak dan rongga hidung.

Segala-galanya berlaku secara tiba-tiba. Sebelum itu aku sihat seperti tiada apa yang berlaku. Aku tidak lepas untuk bersenam dan berjongging setiap petang. Namun, dalam sekelip mata badan menjadi letih lesu, kepala menjadi pening sehinggakan tahap kesakitan itu tidak dapat aku terjemahkan dalam apa bentuk perkataan, demam, seram sejuk dan batuk yang sangat mengganggu rutin harian aku. Kecewa? Tentu ada. Sakit hati? Itu yang aku rasa sekarang. Penat? Ya, memang penat mengawal diri mengikuti SOP dengan ketat dan akhirnya positif.

Demi sesungguhnya, Tuhan menjadi saksi yang aku telah usaha sedaya upaya menjaga diri dari dijangkiti. Dan akhirnya, Covid itu berjaya juga menewaskan aku. Aku minta maaf daripada kalian semua dan semoga Allah azwj juga mengampunkan segala kesilapan, kecuaian dan kekhilafan aku dalam segala urusan kehidupan ini.

‘Ayah, jangan pergi..’

Ada juga yang cuba menyedapkan hati aku, katanya, “Berehatlah Zamri. Allah tengok kau dah penat. Itu yang Dia bagi kau dan frontliners yang lain ‘chance’ untuk berehat dengan ujian sebegini. Percayalah, Dia nak kau berehat dan tidur sebelum berjuang semula” Serius, aku menangis mendengarkan perkataan ini. Mak dan abah, maafkan along kerana telah membuat kalian susah hati.

Buat isteri dan anak-anak, percayalah kekuatan diri ini sebahagiannya telah musnah mendengarkan tangisan kalian bertiga dibalik pintu pagar rumah kita. Buat adik beradik dan rakan-rakan yang terpaksa menjalani pemeriksaan swab tekak dan rongga hidung, aku menyusun sepuluh jari kerana telah melibatkan kalian dalam masalah ini. Maafkan aku, sungguh dan percayalah aku telah usaha yang terbaik. Namun, yang tidak diingini berlaku juga akhirnya.

Pic: Gambar ini diambil oleh isteri semasa sedang dijemput oleh kenderaan KKM ke Hospital Rembau. Tiada yang lebih perit mengguris hati ini ketika itu melainkan mendengar tangisan anak-anak di balik pintu pagar. “Ayah, jangan pergi. Ayah tak sayang kami ker? Ayah jangan pergi? Ayah…. ” Sebak hati aku. Mereka sedaya upaya cuba menghalang aku keluar menuju ke kenderaan hospital. Allahuakbar ! Doakan saya cepat sembuh dan semoga Allah azwj menjaga keluarga yang saya tinggalkan buat menghabiskan waktu kuarantin ini.

Sumber: Zamri Shahri

SKIP THIS AD ×