berita

‘Tak Wajar Jadi Berita Utama, Sekadar Drama Raih Publisiti’

March 3rd, 2021 | by Shafika
Kini Trending

Baru-baru ini viral apabila pengasas kosmetik Muhammad Sajjat atau lebih dikenali sebagai Nur Sajat didakwa membuat pengakuan seolah-olah berniat untuk bertukar agama selepas dikatakan menjadi buruan pihak berkuasa.

Artikel Berkaitan : ‘Saya Dah Tak Nak Jadi Orang Islam’ – Sajat

Artikel berkaitan: JAIS Gagal Kesan muhammad Sajjat, Didakwa Sedang Bersembunyi

Perkongsian tersebut undang kemarahan orang ramai yang rata-ratanya mengkritik tindakan pengasas kosmetik itu. Kisah itu turut mendapat perhatian seorang penulis buku dikenali ramai iaitu doktor Syahr Musafir yang merasakan perbuatan Sajat itu hanyalah drama.

Bukan kes pertama di Malaysia

Isu ini sudah bertahun-tahun, tetapi menjadi trigger kali ini dengan drama tangisan ketika penangkapan kemudian dilepaskan, sekarang hilang dari radar setelah buat video nak ‘meninggalkan Islam…’. Kes ini bukan kes pelik pun, sebab kes pondan, tran$gender dan seumpamanya bukan kes baru.

Menjadi buah mulut orang disebabkan si dia adalah ‘public figure’ yang ramai pengikut di media sosial, dikatakan bergelar usahawan yang jutawan, bla bla bla, bergelar selebriti. Itu sahaja. Sedangkan [email protected], tran$gender dan seumpamanya adalah ramai di luar sana yang menjalani kehidupan sebagaimana si dia.

Menurut Dr Syahr Musafir ini, isu kekeliruan jantina ini bukanlah baru di Malaysia namun menjadi bualan sejak pengusaha kosmetik tersebut terlebih menonjol di sosial media.

Tak pelik pun. Bahkan ada yang menggunakan ‘kembali ke pangkal jalan’ juga sebagai solusi, supaya orang berhenti berusaha merubah mereka. Orang yang biasa turun ke lapangan, terutamanya NGOs dan jabatan tertentu, sudah terbiasa dengan semua ini.

Malah golongan ini akan mengugut murtad berkali-kali walaupun sudah dinasihati kerana ini merupakan jalan terakhir untuk mereka tidak menerima kecaman ataupun nasihat.

Sekadar drama atau untuk bisnes

Jadi point saya, rungutan atau ugutan si dia melalui video itu bukan lambang kegagalan pihak institusi agama atau masyarakat. Ramai pihak tetap buat kerja, berusaha dan merubah, hari demi hari, dan video itu hanyalah salah satu kes sahaja. Bukan satu-satunya kes. Tak wajar kita pukul rata kes itu adalah simbol kegagalan institusi.

Adapun kita menggesa pihak berwajib seperti Menteri Agama dan jabatan-jabatan di bawahnya untuk bertindak. Kedua, tt is just another drama by si dia. Atau mungkin publisiti untuk bisnes dan marketing. Saya tak rasa wajar untuk dijadikan berita muka depan setiap portal berita. Oh, please. No need lah.

Tambah beliau lagi, perkara ini seperti publisiti yang sengaja dicipta mungkin untuk bisnesnya ataupun meraih perhatian. Isu seperti ini tidak perlu ditekankan secara berlebihan.

Kita semua perlu selalu ingat, tahu, sedar dan faham bahawa Allah mempunyai sifat ar-Rahman (Maha Pemurah) dan ar-Rahim (Maha Pengasih). Dengan dua sifat ini, Allah memberikan nikmat terhadap orang bukan Islam (kafir) dan orang Islam. Allah tak zalim, tak kejam, dan tak memburukkan.

Maka, orang yang menghadapi krisis identiti sebagaimana disebutkan bukanlah tak disayangi oleh Islam. Jika benar si dia menghadapi tindakan kasar oleh pihak tertentu, itu adalah sikap orang itu. Bukan sikap Islam terhadap dia atau golongan sepertinya. ‘Islam tak suka saya’ itu salah.

Akhir sekali, beliau ini menasihati agar golongan ini tidak keluar dari agama kerana itu bukanlah penyelesaian dan sepatutnya mereka semua sedar mendalami Islam adalah perkara yang benar. Malah, tiada satu agama pun yang membenarkan seseorang manusia itu menukar jantinanya.

Kita sama-sama doakan, moga si dia dilembutkan hati, diberikan petunjuk oleh Allah SWT dan kembali ke pangkal jalan, walau dengan apa cara sekalipun. Aameen.

Sumber : Doktor Syahr Musafir

The following two tabs change content below.

SKIP THIS AD ×