berita

Minta Kaedah Czer Tapi Dipaksa Bersalin Secara Normal, Tragedi Pilu Adik Ipar & Bayi Temui Ajal

May 21st, 2021 | by Shahira
Kini Trending

Tak dinafikan, proses melahirkan cahaya mata merupakan saat yang paling digeruni oleh para wanita yang bergelar ibu. Hal ini kerana, setiap daripada mereka perlu melalui prosedur yang berbeza-beza seperti melahirkan secara normal ataupun secara czer (pembedahan).

Namun begitu, lain pula kisahnya yang terjadi apabila seorang wanita ini mendakwa adik iparnya telah ‘dipaksa’ bersalin secara normal sedangkan mengikut perancangan awal, dia perlu melahirkan secara czer.

Asalnya kena czer, tapi dipaksa bersalin normal

Foto: Lukya Betaria Sinaga

Seorang wanita yang dikenali dengan nama Lukya Betaria Sinaga ada berkongsi tragedi pilu yang menimpa adik iparnya ketika melahirkan bayi di salah sebuah pusat perubatan di Indonesia. Pada awalnya, adik iparnya (mangsa) dikatakan akan melahirkan bayi melalui kaedah czer tetapi entah bagaimana ketika hari bersalin, jururawat telah memaksa bakal ibu itu melahirkan secara normal.

Walaupun tujuan kami ke sana untuk menjalani pembedahan, tetapi mereka melarang dan memaksa adik ipar melahirkan secara normal sehingga adik ipar kehabisan tenaga.

Menurut Lukya, dia sendiri tidak pasti sama ada keputusan tersebut diarahkan oleh doktor ataupun tidak. Dia yang tidak sampai hati mendengar suara wanita itu meraung kesakitan telah meminta kebenaran untuk masuk ke bilik tersebut tetapi dilarang oleh pihak hospital.

Saya bertanya kepada jururawat, doktor dekat mana? Tapi dia sibuk bercakap dengan telefon, tak tahu dengan siapa. Lebih sedih lagi, adik ipar saya menangis kesakitan, tapi dia dimarahi sebab mereka kata nanti tenaga habis.

Bayi dan ibu menemui ajal

Foto: Lukya Betaria Sinaga

Sekitar jam 5 petang, petugas kesihatan telah memberikan induce kepada mangsa bertujuan untuk mempercepatkan proses kelahiran tetapi malangnya gagal. Panik dengan situasi itu, mereka membuat keputusan untuk melakukan pembedahan ke atas mangsa namun usaha mereka sia-sia kerana semuanya sudah terlambat. Bayi malang yang tidak berdosa sudah tidak dapat diselamatkan sementara si ibu masih menanggung kesakitan yang teramat sangat. Namun siapa sangka, keesokan harinya si ibu pula telah pergi buat selama-lamanya.

Saya tidak menerimanya sehingga saya membantah dengan jururawat dan doktor. Tetapi mereka menutup telinga dan mereka cuba menghalau saya.

Wanita ini meluahkan rasa kecewa dan terkilan dengan layanan doktor dan petugas kesihatan terbabit. Menurutnya, mereka merupakan insan yang sepatutnya membantu menyelamatkan nyawa orang ramai tetapi sebaliknya pula yang berlaku. Lukya berharap agar orang ramai mengambil iktibar dengan apa yang berlaku ini.

Sumber: Lukya Betaria Sinaga

SKIP THIS AD ×